lazada
EcoBALL
PARTAI CATUR YANG MENARIK
PAPAN CATUR TAS CATUR

Tuesday, April 13, 2010

Sejarah CATUR INDONESIA

Sejarah olahraga catur di Indonesia belum begitu tua. Di mulai pada masa penjajahan Belanda, dimana kebanyakan hanya orang-orang Belanda yang memainkannya. Pada akhir abad ke-19 bermunculanlah klub-klub catur di Surabaya, Magelang, Yogyakarta dan Bandung. Kemudian pada tahun 1925 di Yogyakarta didirikan persatuan catur yang pertama dengan nama Nederlandsch Indische Schaakbond ( NISB ).

Orang-orang Indonesia sendiri masih sangat jarang memainkan olahraga yang satu ini. Tapi sekitar tahun 1938 sampai pecahnya perang dunia kedua, jumlah penggemar catur dari bangsa Indonesia sendiri semakin meningkat bahkan melebihi jumlah orang-orang Belanda/Eropa yang menggemarinya di Indonesia. Dalam zaman penjajahan Jepang, kegiatan olahraga catur sama sekali terhenti.

Setelah perang revolusi fisik (Proklamasi 1945), kegiatan catur mulai bermunculan kembali terutama di pulau Jawa, seperti : Solo, Yogyakarta dan Magelang. Atas prakarsa beberapa tokoh pada waktu itu, maka pada tahun 1948 didirikanlah Persatuan Catur Seluruh Indonesia (PERCASI). Namun tanggal 17 Agustus 1950 dipilih sebagai tanggal resmi berdirinya PERCASI dengan Anggaran Dasar dan Anggaran Rumah Tangganya dan berkedudukan di Yogyakarta. Terpilih sebagai ketua pertamanya adalah Dr. Suwito Mangkusuwondo (alm). Sedangkan kejuaraan nasional pertamanya baru bisa terlaksana pada tahun 1953 di Solo.

Pada tahun 1955 kedudukan PB PERCASI dipindahkan ke Jakarta. Selanjutnya PERCASI mengembangkan sayapnya ke mancanegara “sehingga pada tahun 1960 PERCASI diterima menjadi anggota FIDE (Federation Internationale Des Echecs). Mereka yang pernah menjadi Ketua Umum PB PERCASI, antara lain:

1. 1950-1954 Dr. Soewito Mangkusuwondo – Yogyakarta

2. 1955-1956 Soeratno Sastroamidjojo – Jakarta

3. 1956-1964 Ds.F.K.N. Harahap – Jakarta

4. 1964-1964 Mr. Max Maramis – Jakarta

5. 1964-1967 Letkol Junus Samosir – Jakarta

6. 1967-1975 Mayjen Dr. Azis Saleh – Jakarta

7. 1975-1979 Drs. Soemantri – Jakarta

8. 1979-1982 Djokomoeljo Mangoenprawiro, SH, APU – Jakarta

9. 1982-1985 Letjen Wahono – Jakarta

10. 1985-1990 Prof. DR. Mochtar Kusumaatmadja, SH _ Jakarta

11. 1990-1994 Muhamad (Bob) Hasan – Jakarta

12. 1994-1998 Ir. Akbar Tandjung – Jakarta

13. 1999-2003 Machnan R. Kamaludin – Jakarta

14. 2003-2004 J. Geovanie – Jakarta

15. 2004-…. Eddie Widiono – Jakarta

Sumber : http://catur.com/komunitas/index.php?topic=88.msg183;topicseen#msg183

Top 10 Popular Posts

Tambahkan blog ini ke google, bing, yahoo